#InjilSeharitu: 18 June 2018 - Hari Satu ba Minggu Ke Sebelas Musim Selama - Berita Iban Online

Header Ads

  • Baru Nyadi

    #InjilSeharitu: 18 June 2018 - Hari Satu ba Minggu Ke Sebelas Musim Selama

    Ku Jesus bejaku ngagai bala murid Iya: “Kita udah ninga orang nyebut jaku tu, “Mata balas mata, ngeli balas ngeli.’


    18 June 2018 - Hari Satu ba Minggu Ke Sebelas Musim Selama

    Bacha Ke Satu:

    1 Raja 21: 1 - 16

    Semak istana Raja Ahap di Jesril bisi sebidang kebun anggur ti diempu orang siku ke benama Nabot.

    Nyadi sekali Ahap bejaku enggau Nabot, “Beri kebun anggur nuan ngagai aku, laban kebun nuan semak istana aku, lalu aku deka ngena tanah nya alai aku nanam sayur. Aku deka meri nuan kebun anggur ti manah agi ari nya kena aku nyilih kebun nuan nya. Tauka, enti nuan deka, aku meli kebun nya enggau rega ti patut.”

    “Kebun anggur nya pesaka ari aki ini aku,” ku Nabot nyaut. “Aku enda tau meri kebun nya ngagai Raja!”

    Ahap lalu pulai, tusah ati sereta ringat ketegal jaku Nabot. Iya gali ba peninduk iya, nunga ngagai dinding, lalu enggai makai.

    Bini iya Jesebel mansang ngagai iya, lalu nanya, “Nama kebuah nuan tusah ati, lalu enggai makai?”

    Disaut Ahap, “Laban jaku Nabot enggau aku. Aku madahka diri deka meli kebun anggur iya, tauka, enti iya deka, aku meri iya sebidang kebun anggur ti bukai, kena aku nyilih kebun nya, tang iya madahka diri enggai!”

    Disaut Jesebel, “Kati nuan tu raja tauka ukai? Angkat ari katil nya, lalu makai. Anang tusah ati. Ila aku ngulihka kebun anggur Nabot nya ke nuan!”

    Udah nya Jesebel lalu nulis surat, nyain semua surat nya ngena nama Ahap, lalu ditanggam iya ngena chop Ahap. Udah nya iya lalu ngirumka surat nya ngagai bala pemesai enggau orang ke tinggi pangkat di Jesril.

    Tu utai ti disebut dalam surat nya, “Letak hari alai bepasa. Kangauka orang mayuh begempuru, lalu asuh Nabot duduk ba penuduk orang ke tinggi pangkat.

    Giga dua iku orang ke jai, lalu asuh seduai nya bedawaka iya mua mata madahka iya udah nyumpah Allah Taala sereta nyumpah raja. Udah nya, bai Nabot ke luar ari nengeri, lalu tuku iya ngena batu datai ke mati.”

    Bala pemesai enggau orang ke tinggi pangkat di Jesril lalu ngereja utai ti diasuh Jesebel.

    Sida ngeletak hari alai bepasa, ngangauka orang mayuh begempuru, lalu ngasuh Nabot duduk ba penuduk orang ke tinggi pangkat.

    Orang dua iku ti jai nya lalu bedawaka Nabot di mua orang mayuh, madahka iya udah nyumpah Allah Taala sereta nyumpah raja. Nya alai Nabot dibai ke luar ari nengeri, dituku ngena batu, datai ke mati.

    Pesan lalu dikirumka ngagai Jesebel, “Nabot udah dibunuh.”

    Lebuh Jesebel nerima pesan nya, iya lalu bejaku enggau Ahap, “Nabot udah mati. Alai ambi kebun anggur iya.”

    Ahap lalu tekala nya mansang ngagai kebun anggur nya lalu ngambu kebun nya ke iya empu.

    Masmur Entara:

    Masmur 5: 1 - 2AB, 3B - 5A, 5B - 6

    Saut (peda 1b): Dingaka demuh aku, O TUHAN.

    Ke Satu
    Pendingka jaku aku, O TUHAN,
    lalu dingaka demuh aku.
    Dingaka sabak aku,
    O Allah Taala enggau Raja aku.

    Saut: Dingaka demuh aku, O TUHAN.

    Ke Dua
    Lebuh pagi hari aku nyendiaka piring ke Nuan, lalu nengkila.
    Laban Nuan ukai Allah Taala ti rinduka penyai;
    Penyai sigi enda begulai enggau Nuan.
    Nuan enggai meda orang ke sumbung.

    Saut: Dingaka demuh aku, O TUHAN.

    Ke Tiga
    Nuan begedika semua orang ke ngereja penyai.
    Nuan ngerusak semua orang ke bejaku bula;
    TUHAN begedika orang ke mangah,
    ke nipu orang.

    Saut: Dingaka demuh aku, O TUHAN.

    Alleluia (peda Masmur 119: 105)

    Alleluia, alleluia
    Leka jaku Nuan nyadika lampu tenggau aku,
    nyadika tenggau jalai aku.
    Alleluia.

    Bacha Injil

    Matthew 5: 38 - 42

    Ku Jesus bejaku ngagai bala murid Iya:
    “Kita udah ninga orang nyebut jaku tu, “Mata balas mata, ngeli balas ngeli.’

    Tang Aku madah ngagai kita: Anang ngelaban orang ke jai. Enti orang nampar kuyu kanan kita, awakka iya mega nampar kuyu kiba kita.

    Lalu enti orang deka nyara kita laban iya deka ngambi baju kita, awakka iya mega ngambi kelambi kita.

    Lalu enti orang mejalka kita bejalai sekilometer, bejalai dua kilometer.
    Beri ngagai orang ke minta ari kita, lalu jali ngagai orang ke nginjau ari kita.”

    No comments

    Post Top Ad

    Deka nemu berita benung #TRENDING tauka #VIRAL ninting hari:

    Post Bottom Ads