16 August 2018 - Hari Empat ba Minggu Ke Sembilan Belas Musim Selama - Berita Iban Online

Header Ads

  • Baru Nyadi

    16 August 2018 - Hari Empat ba Minggu Ke Sembilan Belas Musim Selama

    Orang ke dichekal iya lalu besugang, minta kasih ngagai iya, ‘Aku minta nuan sabar enggau aku. Aku deka mayar nuan!’- Matthew 18: 21 - 19: 1

    Bacha Ke Satu:

    Esekiel 12: 1 - 12

    Ku TUHAN bejaku ngagai aku, “Anak mensia, nuan diau begulai enggau orang ke seruran angkat ngelaban, ke bisi mata kena meda, tang enda meda, ke bisi pending, tang enda ninga, laban sida nya orang ke seruran angkat ngelaban.

    Nya alai, anak mensia, sikap gari nuan baka orang ke tasah, lalu mupuk sebedau hari malam. Awakka semua orang meda nuan mupuk lalu mansang ngagai endur bukai. Nyangka ukur orang ke angkat ngelaban nya ulih meda nuan.

    Lebuh hari agi siang, sikap gari ti deka dibai nuan, ngambika sida ulih meda nuan, lalu udah nya awakka sida ngemataka nuan mupuk lebuh lemai hari, indah-indah baka orang ke dibuai ngagai menua Babilon.

    Lebuh sida benung ngemataka nuan, bumbuska dinding rumah nuan, lalu bai tungkus gari nuan nengah lubang nya.

    Awakka sida meda nuan manggaika tungkus gari nuan nya ba bau nuan, lalu meda nuan bejalai nengah petang bepampul mata, ngambika nuan enda ulih meda tunga nuan bejalai. Utai ti dikereja nuan nya deka nyadika jaku tangkan ke orang Israel.”

    Aku lalu ngereja utai ti diasuh TUHAN. Ba hari nya aku nungkus gari aku baka orang ke tasah, lalu lemai nya, lebuh hari nyau deka petang, aku lalu ngerumbak lubang ba dinding ngena jari aku, lalu pansut. Lebuh semua orang benung ngemataka aku, aku manggaika tungkus gari aku ba bau aku, lalu mupuk.

    Pagi hari siti TUHAN bejaku ngagai aku. Ku Iya, “Anak mensia, lebuh orang Israel ke angkat ngelaban nya nanyaka utai ti dikereja nuan, padahka ngagai sida utai ti disebut Aku TUHAN Allah Taala ngagai sida. 

    Pesan tu diungkupka anak raja ke megai perintah di Jerusalem, enggau ke semua orang ke diau dia.

    Padahka ngagai sida, utai ti udah dikereja nuan nya nandaka utai ti deka nyadi ba sida - sida deka tasah sereta nyadi orang tangkap.

    Anak raja ke megai sida deka ngesan tungkus gari iya empu dalam petang, lalu rari nengah lubang ti dikerumbak sida ke iya ba dinding kuta. Iya deka mampul mata diri, lalu enda ulih meda tunga iya bejalai.”

    Masmur Entara:

    Masmur 78: 56 - 57, 58 - 59, 61 - 62

    Saut (peda 7b): Anang enda ingatka utai ti udah dikereja TUHAN.

    Ke Satu
    Tang sida angkat ngelaban Allah Taala ti Pemadu Bekuasa lalu nguji Iya. 

    Sida enda ngasika adat Iya,tang ngelaban sereta enda taluk baka aki ini sida, enda tau dikarapka, baka laja ti bingkuk.

    Saut: Anang enda ingatka utai ti udah dikereja TUHAN.

    Ke Dua
    Sida nyungkak TUHAN ringat 
    ngena endur alai orang kapir nyembah petara sida, lalu nyungkak Iya pedis ati ngena engkeramba sida.

    Allah Taala ringat lebuh Iya meda utai nya, nya alai Iya nulak semua nembiak Iya.

    Saut: Anang enda ingatka utai ti udah dikereja TUHAN.

    Ke Tiga
    TUHAN nejuka bala munsuh kitai ngerampas Peti Lampang Batu Adat, 
    ti nyadika tanda kuasa enggau mulia Iya.
    Iya ringat ngagai bala nembiak Iya Empu 
    lalu nejuka sida dibunuh munsuh.

    Saut: Anang enda ingatka utai ti udah dikereja TUHAN.

    Alleluia (peda Masmur 119: 135)

    Alleluia, alleluia
    Awakka penampak mua Nuan manchar ngagai aku ke nembiak Nuan, lalu ajar aku adat Nuan.
    Alleluia.

    Bacha Injil:

    Matthew 18: 21 - 19: 1

    Udah nya Peter datai ngagai Iya lalu bejaku, “Tuhan, enti menyadi  aku bedosa ngelaban aku, berapa penyuah aku patut ngampun iya? Tujuh kali?”

    Ku Jesus madah ngagai iya, “Ukai tujuh kali, tang tujuh puluh tujuh kali.

    Nya alai Perintah serega tau dibandingka enggau siku raja ke deka meresa akaun bala orang gaji iya.

    Lebuh iya baru deka belabuh ngereja pengawa nya, siku orang gaji, ke udah nginjau bejuta-juta ringgit, dibai betemu enggau iya.

    Laban orang gaji nya enda tebayarka utang diri, nya alai raja lalu ngasuh iya dijual, sama enggau bini enggau bala anak iya, sereta enggau semua reta tengkira iya, kena mayar utang nya.
    Ulun nya lalu besugang di mua raja, minta kasih ari raja. Ku iya, ‘Aku minta nuan sabar enggau aku. Aku deka mayar semua utang aku!’

    Laban raja nya kasihka ulun iya nya, nya alai iya ngelepaska iya, lalu muai utang iya.

    Tang lebuh ulun nya pansut, iya betemu enggau orang siku ke sama ulun baka iya empu, ke berutang semina mimit aja ba iya. Iya nyekal orang nya, lalu bejaku, ‘Bayar utang nuan!’

    Orang ke dichekal iya lalu besugang, minta kasih ngagai iya, ‘Aku minta nuan sabar enggau aku. Aku deka mayar nuan!’

    Tang iya enda sabar enggau orang nya. Iya lalu nutup orang nya dalam rumah jil, datai ke orang nya udah mayar utang iya.
    Lebuh orang gaji ti bukai meda nya, sida tusah amat ati, lalu madahka semua pekara nya ngagai raja.

    Raja lalu ngangauka ulun iya nya, lalu bejaku ngagai iya, ‘Nuan tu ulun ti jai! Aku udah muai semua utang nuan, laban nuan minta aku muai utang nya.

    Kati nuan enda nemu kasihka orang ke sama ulun baka nuan empu, baka aku ke udah kasihka nuan?’

    Raja balat amat pedis ati, lalu ngasuh ulun nya ditutup dalam rumah jil, datai ke iya udah mayar semua utang iya.

    Baka nya meh Apai Aku ti di serega deka ngereja ngagai genap iku kita, enti kita enda ngampun menyadi kita enggau pengabis ati kita.”

    Lebuh Jesus udah badu nyebut semua utai nya, Iya mupuk ari menua Galili lalu bejalai ngagai menua Judea, di seberai Sungai Jordan.

    No comments

    Post Top Ad

    Deka nemu berita benung #TRENDING tauka #VIRAL ninting hari:

    Post Bottom Ads