20 February 2019 - Hari Tiga ba Minggu Ke-enam Musim Selama
Cari Berita

Advertisement

20 February 2019 - Hari Tiga ba Minggu Ke-enam Musim Selama

Staf @beritaibanMY
February 20, 2019

Jesus lalu ngengkahka jari Iya baru ba mata orang nya. Orang nya lalu merening enggau naka ulih, lalu mata iya pulai suman baru sereta lansik.

Bacha Ke Satu: Pemungkal 8: 6 - 13, 20 - 22

Empat puluh hari udah bekau nya, Noah muka jenila lalu ngelepaska siku burung kak. Burung nya nadai pulai, tang majak terebai datai ke bah nya nyau udah abis surut. 

Udah nya Noah ngelepaska siku burung achang, kena nentuka enti ai nya amat udah surut. 

Tang laban ai bah nya agi ngelamun semua tanah, burung achang nya nadai nemu endur alai inggap, lalu iya pulai baru ngagai bandung nya. Noah nyengkau lalu ngambi burung achang nya ke dalam. 

Noah nganti tujuh hari da agi udah bekau nya. Udah nya iya ngelepaska burung achang nya baru. 

Burung achang nya pulai baru ngagai iya lemai nya, manggum daun kana. Nya baru Noah nemu ai bah nya nyau udah abis surut. 

Udah nya Iya nganti tujuh hari da agi, lalu ngelepaska burung achang nya baru. Sekali tu, burung achang nya nadai pulai. 

Lebuh umur Noah nyau manggai 601 taun, kena satu hari bulan ti kesatu, ai bah nya nadai agi. Noah lalu muka atap bandung. Iya malik kiba kanan, lalu meda tanah nyau udah mupuk rangkai.

Noah lalu ngaga siti alta ke TUHAN. Iya ngambi siku ari genap bengkah bansa jelu enggau burung ti tuchi, lalu nunu sida segala ba alta nya, nyadika piring. 

Bau piring nya ngerinduka ati TUHAN, lalu ku Iya bejaku dalam ati Diri, “Aku enggai agi nyumpah tanah ketegal mensia, laban Aku nemu, kenyau ari sida agi biak, runding sida endang jai. Aku enggai agi ngerusak semua utai ti idup, baka ke udah dikereja Aku sekali tu. Seagi-agi dunya tu mengkang bisi, maya betanam, enggau maya ngetau endang mengkang bisi. Maya chelap, enggau maya angat endang bisi. Musin panas, musin chelap, siang enggau malam, endang enda nemu abis.”

Masmur Entara: Masmur 116: 12 - 13, 14 - 15, 18 - 19B

Saut (peda 17a): Ngagai Nuan, O TUHAN, aku deka meri piring terima kasih.

Ke Satu
Nama utai ti tau diberi aku ngagai TUHAN  
kena malas semua pemanah Iya enggau aku?
Aku deka mai piring wain  
lalu ngangauka nama TUHAN.

SautNgagai Nuan, O TUHAN, aku deka meri piring terima kasih.

Ke Dua
Aku deka mayar semaya aku ngagai TUHAN 
di mua semua bala nembiak Iya.
Naka meh penyayau TUHAN 
ke nembiak Iya ke mati!

SautNgagai Nuan, O TUHAN, aku deka meri piring terima kasih.

Ke Tiga
Aku deka mayar semaya aku ngagai TUHAN 
di mua semua nembiak Iya,
dalam kot ti dalam Rumah Sembiang TUHAN, 
ba tengah-tengah nuan, O Jerusalem.

SautNgagai Nuan, O TUHAN, aku deka meri piring terima kasih.

Alleluia / Aklamasi sebedau Injil (peda Epesus 1: 17 - 18)

Alleluia, alleluia
Awakka Apai Jesus Kristus TUHAN kitai, 
meri penerang ngagai mata ati kitai, 
ngambika kitai nemu pengadang, 
laban kita udah dikangauka ngagai pengadang nya.
Alleluia.

Bacha Injil: Mark 8: 22 - 26

Sida lalu datai di Betsaida. Sekeda orang lalu mai ngagai Iya siku orang ke buta, minta Iya negu orang nya.

Iya lalu megai jari orang nya, lalu nguluka iya pansut ari nengeri nya. Lalu lebuh Iya udah ngeludah mata orang nya, lalu ngengkahka jari Iya ba orang nya, Iya lalu nanya, “Kati nuan bisi meda utai?”

Orang nya engkadah, lalu bejaku, “Aku meda orang, tang sida baka kayu bejalai.”

Jesus lalu ngengkahka jari Iya baru ba mata orang nya. Orang nya lalu merening enggau naka ulih, lalu mata iya pulai suman baru sereta lansik.

Jesus lalu ngasuh iya pulai ke rumah, ku Iya, “Anang tama ngagai nengeri nya.”