Header Ads

  • Baru Nyadi

    31 March 2019 - Hari Minggu Ke-Empat Musim Lent

    John 9: 1 -41
    Ku Jesus, “Iya ke buta nya ukai laban dosa iya tauka dosa apai indai iya, tang ngambika kereja Allah Taala dipandangka ba iya. - John 9: 1 -41

    Bacha Ke Satu: Josua 5: 9A, 10 - 12

    Ku TUHAN bejaku ngagai Josua, “Sehari tu Aku udah muai pemalu kita ke nyadi ulun di menua Ejip.”

    Lebuh orang Israel agi ba kem sida di Gilgal, ba emperan semak nengeri Jeriko, sida ngintu Gawai Paska kena lemai empat belas hari bulan nya.

    Hari siti nya hari ti keterubah iya sida makai asil ari utai ti ditanam di menua Kanaan.Pemakai nya kemping, enggau roti ti enda beragi.

    Lebuh maya nya mana nadai agi labuh ari langit, lalu orang Israel nadai agi makai mana.Berengkah ari nya sida makai pemakai ti ditanam di menua Kanaan.

    Masmur Entara: Masmur 34: 1 - 2, 3 - 4, 5 - 6

    Saut (peda 8a): Asaika meh lalu peda pemadas TUHAN.

    Ke Satu
    Aku deka seruran meri terima kasih ngagai TUHAN. 
    Aku enggai badu muji Iya.
    Aku deka muji Iya ketegal utai ti udah dikereja Iya. 
    Awakka semua orang ke kena tekan, mending lalu gaga ati!

    SautAsaika meh lalu peda pemadas TUHAN.

    Ke Dua
    Aram kitai nusui pemesai kuasa TUHAN. 
    Aram kitai sama sereta muji nama Iya!
    Aku besampi ngagai TUHAN, lalu Iya nyaut aku. 
    Iya ngelepaska aku ari semua penakut aku.

    SautAsaika meh lalu peda pemadas TUHAN.

    Ke Tiga
    Orang ke kena tekan engkadah ngagai Iya, lalu gaga ati. 
    Sida enda asa ngapa.
    Orang ke seranta ngangauka Iya, lalu Iya nyaut. 
    Iya ngelepaska sida ari semua penusah sida.

    SautAsaika meh lalu peda pemadas TUHAN.

    Bacha Ke Dua: 2 Korint 5: 17 - 21

    Menyadi:

    Nya alai, enti orang nya dalam Kristus, iya nyadi mensia ti baru. Iya ke lama nadai agi, iya ke baru, udah datai!

    Semua utai tu datai ari Allah Taala magang, ke udah mai kitai bebaik enggau Iya Empu, ulih Kristus, lalu udah meri kitai pengawa mai semua mensia bebaik enggau Iya.

    Reti nya, dalam Kristus, Allah Taala udah mai semua dunya bebaik enggau Iya Empu,enda ngitung penyalah sida, lalu ngasuh kami nusui pesan pemaik tu.

    Nya alai, kami nyadika pengari Kristus, laban Allah Taala bejaku ngena kami. Kami bebendar ngarika Kristus ngumbuk kita, mai kita bebaik enggau Allah Taala.

    Ketegal kitai meh Allah Taala udah ngengkahka dosa kitai ba Iya ke enda bedosa, ngambika dalam Iya kitai digaga lurus di mua Allah Taala.

    Aklamasi sebedau Injil (peda Luke 15: 18):

    Aku deka angkat lalu pulai ngagai Apai aku, lalu bejaku ngagai iya:
    Apai, aku udah bedosa ngelaban serega enggau ngelaban Nuan.

    Bacha Injil: Luke 15: 1 - 3, 11 - 31

    Nyadi semua pengumpul chukai enggau orang ke bedosa, datai ngagai Jesus, deka mendingka Iya.

    Orang Parisi enggau sida pengajar Adat lalu belabuh mut-mut. Ku sida, “Orang tu nyambut orang ke bedosa, lalu makai enggau sida!”

    Nya alai Iya madahka sempama tu ngagai sida:

    “Orang siku bisi dua iku anak lelaki.

    Anak iya ke biak bejaku enggau apai iya, ku iya, ‘Apai, beri aku semua ungkup aku ari reta tengkira kitai.’ 

    Orang nya lalu bedua reta tengkira iya ngagai anak iya ke dua iku nya.

    Dua tiga hari udah bekau nya, anak iya ke biak ngempuruka semua reta tengkira iya, lalu bejalai ngagai menua ti jauh, lalu masau reta tengkira iya idup ngena chara ti enda menuku.

    Lebuh semua reta iya udah abis, lapar pungkang lalu nyadi di serata menua nya, lalu iya belabuh suntuk.

    Nya alai iya makai gaji ba orang siku di menua nya. Orang nya lalu ngasuh iya gawa ba umai iya, engkani babi.

    Iya tetenguk amat deka ngisi perut iya ngena asi babi, tang nadai ga orang meri iya utai diempa.

    Tang lebuh iya nyau sedarka pemeli diri, iya lalu bejaku, ‘Semua orang gaji apai aku diberi pemakai lebih ari chukup, tang aku ditu mati lapar!

    Aku deka angkat lalu pulai ngagai apai aku, lalu bejaku ngagai iya, “Apai, aku udah bedosa ngelaban serega enggau ngelaban nuan.

    Aku enda patut agi dikumbai anak nuan. Gaga aku nyadi orang gaji nuan.”’

    Nya alai iya angkat lalu pulai ngagai apai iya. Tang lebuh iya agi jauh ari rumah, apai iya tepedaka iya, lalu sinu ati ke iya. Iya belanda lalu merap iya, lalu nyium iya.

    Anak iya nya lalu bejaku ngagai iya, ‘Apai, aku udah bedosa ngelaban serega enggau ngelaban nuan. Aku enda patut agi dikumbai anak nuan.’ 

    Tang ku apai iya bejaku ngagai bala ulun iya, ‘Bai jampat baju panjai ti pemadu manah, lalu rasukka ba iya. Rasukka tinchin ba tunjuk iya, enggau selipar ba kaki iya.

    Ambi lalu sayat anak sapi ti pemadu gemu. Kitai deka makai selamat! Laban anak aku tu udah mati, tang diatu iya idup baru. Iya udah lenyau, tang diatu iya udah ditemu.’ 

    Sida lalu makai selamat.

    Lebuh maya nya, anak tuai iya agi di umai. Lebuh iya pulai ari umai, lalu datai semak rumah, iya ninga munyi musik enggau munyi orang ke betanda.

    Iya lalu ngangauka siku ulun, lalu nanyaka reti utai nya.

    Ku ulun nya nyaut, ‘Menyadi nuan udah datai, lalu apai nuan udah nyayat anak sapi ti pemadu gemu, laban menyadi nuan udah pulai enggau selamat.’

    Iya lalu ringat lalu enggai tama. Apai iya pansut, lalu belabuh ngumbuk iya.

    Tang ku iya nyaut apai iya, ‘Dinga nuan! Betaun-taun aku udah gawa ke nuan baka ulun, lalu aku nadai udah kala enda ngasika nuan. 

    Taja pia, nuan nadai kala meri aku anak kambin, siku pen nadai, kena aku makai selamat enggau pangan aku.

    Tang lebuh anak nuan tu datai ditu, ke udah masau semua reta tengkira nuan enggau indu sundal, nuan nyayat anak sapi ti gemu ke iya!’

    Ku apai iya bejaku ngagai iya, ‘Anak, nuan endang seruran enggau aku, lalu semua utai ti dikemisi aku endang enggi nuan magang.

    Tang kitai enda tau enda makai selamat lalu rami gaga ati, laban menyadi nuan tu udah mati, lalu diatu iya udah idup baru. Iya udah lenyau, lalu diatu iya udah ditemu.’”

    Bacha Ari Taun A mega tau dikena:

    Bacha Ke Satu: 1 Samuel 16: 1B, 6 - 7, 10 - 13A

    Ku TUHAN bejaku ngagai Samuel:

    Diatu ambi minyak kana, lalu mansang ngagai Betlehem, ngagai orang siku ke benama Jesi, laban Aku udah milih siku ari anak lelaki iya nyadi raja.”

    Lebuh sida datai, Samuel meda anak Jesi ke benama Eliap, lalu ku iya berunding dalam ati diri, “Orang ke bediri di mua TUHAN tu tentu orang ke udah dipilih Iya.”

    Tang ku TUHAN bejaku enggau Samuel, “Anang ngira peninggi tauka penyigat gamal orang. Aku udah nulak iya, laban Aku enda ngira mensia ngena chara mensia. Mensia meda gamal, tang Aku meda ati.”

    Nya alai Jesi mai tujuh iku ari bala anak lelaki iya ngagai Samuel. Tang ku Samuel bejaku enggau Jesi, “Ukai. TUHAN enda milih bala sida tu.”

    Udah nya Samuel lalu nanya Jesi, “Kati nuan agi bisi anak lelaki bukai?” Disaut Jesi, “Bisi. Siku ke bunsu, tang iya benung ngibun bedus.” Ku Samuel, “Asuh iya datai kitu. Kitai enda meri piring sebedau iya datai.”

    Jesi lalu mesanka anak bunsu iya. Gamal iya sigat amat, bepengerai, lalu mata iya tajam. Ku TUHAN bejaku ngagai Samuel, “Nya meh iya. Tata iya!”

    Samuel lalu ngambi minyak kana, lalu nata David di mua bala menyadi iya. Tekala nya Roh TUHAN lalu bekuasa ba David, lalu berengkah ari nya Roh TUHAN meruan enggau iya.

    Masmur Entara: Masmur 23: 1 - 3A, 3B - 4, 5, 6

    Saut (1): TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

    Ke Satu
    TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.
    Iya ngasuh aku belelak ba padang rumput ti galak 
    lalu nguluka aku ngagai ai ti tenang.
    Iya ngasuh aku kering baru.

    SautTUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

    Ke Dua
    Iya ngiring aku nengah jalai ti ngena, ketegal nama Iya.
    Taja pen aku bejalai nengah darung kelemayang pemati, 
    aku enda takut, laban Nuan bisi enggau aku. 
    Pemalu enggau tungkat Nuan ngasuh aku likun.

    SautTUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

    Ke Tiga
    Nuan nyendiaka pengerami makai besai ke aku 
    di mua munsuh aku. 
    Nuan nata pala aku ngena minyak 
    lalu ngisi jalung aku penuh.

    SautTUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

    Ke Empat
    Aku nemu, pemanah enggau pengerindu Nuan 
    deka meruan enggau aku sepemanjai umur aku. 
    Lalu aku deka diau dalam rumah TUHAN 
    belama lama iya.

    SautTUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

    Bacha Ke Dua: Epesus 5: 8 - 14

    Menyadi:

    Laban dulu menya kita nya pemetang, tang diatu, dalam Tuhan, kita nyadi penampak. Nya alai, idup baka anak penampak, laban penampak mansutka semua buah ti badas, ti ngena, ti bendar. 

    Uji giga utai ti ngerinduka ati Tuhan. 

    Anang enggau orang ngereja pengawa pemetang ti nadai guna, tang pansutka penyai sida. 

    Indah nyebut utai ti dikereja sida belalai deh kitai malu. 

    Tang semua utai ti diayanka penampak, deka nyata magang dipeda, laban penampak ngasuh semua utai nyata magang dipeda. 

    Nya kebuah Bup Kudus nyebut: “Dani meh kita ke tinduk! Angkat ari pemati, lalu Kristus deka manchar ngagai kita.”

    Aklamasi sebedau Injil (peda John 8: 12):

    Aku tu penampak dunya, ku TUHAN;
    Barang sapa nitihka Aku, deka ngembuan penampak ti meri pengidup.

    Bacha Injil: John 9: 1 - 41

    Lebuh Jesus benung bejalai, Iya tepedaka orang siku ke buta kenyau ari ada.

    Sida murid Iya lalu nanya Iya, “Pengajar, dosa sapa ti ngasuh iya ada buta? Dosa iya empu, tauka dosa apai indai iya?”

    Disaut Jesus, “Iya ke buta nya ukai laban dosa iya tauka dosa apai indai iya, tang ngambika kereja Allah Taala dipandangka ba iya.

    Kitai enda tau enda ngereja pengawa Iya ke ngirumka Aku, kala lebuh hari agi siang. Lebuh hari nyau malam, nadai orang ulih gawa.

    Seagi-agi Aku di dunya tu, Aku nyadika penampak dunya.”

    Lebuh Iya udah nyebut nya, Iya ngeludah ngagai tanah lalu ngaga tanah liat ngena liur Iya, lalu ngunsutka tanah liat nya ba mata orang nya, lalu bejaku ngagai iya, “Mupuk nuan, lalu basu mua nuan ba Letung Siloam.” (Reti ‘Siloam’ nya “Dikirumka”.) 

    Orang nya mupuk, masu mua diri, lalu pulai baru sereta ulih meda.

    Bala pangan iya enggau orang ke udah meda iya minta sedekah sebedau nya, nanya, “Ukai enda iya tu ke selalu duduk minta sedekah?”

    Ku sekeda sida bejaku, “Iya meh nya.” Tang ku sida ti bukai, “Ukai, tang iya baka gamal orang nya.” Tang orang nya empu majak nyebut, “Aku meh tu.”

    Tang sida majak lalu nanya iya, “Enti pia, baka ni ku nuan diatu ulih meda?”

    Disaut iya, “Orang ke benama Jesus ngaga tanah liat, lalu ngunsutka tanah liat nya ba mata aku, lalu bejaku ngagai aku, ‘Mupuk nuan ngagai letung Siloam, lalu basu mua nuan’. Aku lalu mupuk, masu mua aku, lalu aku ulih meda.”

    Ku sida nanya iya, “Dini alai Iya?” Iya lalu nyaut, “Entah, enda aku nemu.”

    Sida lalu mai orang ke udah buta nya ngagai orang Parisi.

    Nyadi Jesus udah ngaga tanah liat lalu ngeraika orang nya kena hari Sabat.

    Orang Parisi mega nanya orang nya, baka ni ku iya ulih meda. Ku iya madah ngagai sida, “Iya ngengkahka tanah liat ba mata aku. Aku empungas mua aku, lalu diatu aku ulih meda.”

    Sekeda orang Parisi lalu bejaku, “Orang nya ukai ari Allah Taala, laban Iya enda ngasika adat hari Sabat.” Tang ku sida ti bukai bejaku, “Baka ni ku orang ke bedosa ulih ngereja kereja ajih baka nya?” Sida lalu beserekang penemu enggau pangan diri.

    Nya alai sida lalu nanya orang nya baru, “Nama penemu nuan pasal orang nya? Mata nuan ke udah digeraika Iya.” Iya lalu nyaut, “Iya nabi.”

    Bala tuai orang Judah enda arapka orang nya amat udah buta lalu diatu ulih meda. 

    Sida lalu ngangauka apai indai orang ke nyau ulih meda nya, lalu nanya seduai iya, “Kati tu anak seduai, ke dipadahka seduai ada buta? Baka ni ku iya ulih meda diatu?”

    Disaut apai indai iya, “Kami nemu iya endang anak kami duai, lalu kami nemu iya endang ada buta, tang kami enda nemu baka ni ku iya diatu ulih meda, lalu kami pen enda mega nemu sapa ke ngasuh iya ulih meda. Tanya iya empu. Iya udah besai tuai. Iya nemu nyaut kediri empu!”

    Apai indai iya nyebut nya laban seduai iya takutka tuai orang Judah, laban bala tuai udah besetuju deka muai ari balai gempuru barang sapa madahka diri arapka Jesus nya Kristus.

    Nya kebuah apai indai iya nyebut, “Iya udah besai tuai. Tanya iya empu!”

    Sida lalu ngangauka orang ke buta nya kedua kali, lalu bejaku ngagai iya, “Nuan enda tau enda besumpah di mua Allah Taala, deka madahka utai ti bendar!Kami nemu orang nya orang ke bedosa.”

    Iya lalu nyaut, “Aku enda nemu enti Iya nya orang ke bedosa, tang Aku nemu, aku udah buta, tang diatu aku ulih meda.”

    Ku sida bejaku ngagai iya, “Nama utai ti dikereja Iya ngagai nuan? Baka ni ku Iya ngasuh nuan ulih meda?”

    Iya lalu nyaut sida, “Aku udah madahka nya ngagai kita, tang kita enggai mending. Nama kebuah kita keran deka ninga nya baru? Kati kita deka nyadi murid Iya?”

    Sida lalu ngeleseka iya, ku sida, “Nuan tu murid Iya. Kami murid Moses. Kami nemu Allah Taala udah bejaku ngagai Moses. Tang pasal orang tu, indah penatai Iya deh kami enda nemu!”

    Orang nya lalu nyaut, “Nyelai amat nya! Kita enda nemu ari ni penatai Iya, tang Iya udah ngasuh aku ulih meda! Kitai nemu Allah Taala enda mendingka orang ke bedosa, tang mendingka orang ke nyembah Iya lalu ngasika peneka Iya. Kenyau ari penumbuh dunya, nadai kitai udah kala ninga orang ngasuh orang ke buta kenyau ari ada, ulih meda. Enti orang tu ukai ari Allah Taala, Iya enda ulih ngereja utai.”

    Sida lalu nyaut iya, “Nuan tu bedosa kenyau ari ada. Kati nuan nguji ngajar kami?” 

    Sida lalu muai iya ari balai gempuru.

    Jesus ninga sida udah muai iya, lalu lebuh Jesus udah tetemuka iya, Iya lalu nanya orang nya, “Kati nuan arapka Anak Mensia?”

    Iya lalu nyaut, “Sapa orang nya, Tuan? Padahka ngagai aku ngambika aku arapka Iya!”

    Jesus lalu bejaku ngagai iya, “Nuan udah meda Iya. Iya ke bejaku enggau nuan diatu meh Iya.”

    Orang nya lalu bejaku, “Aku arap, Tuhan!” Iya lalu nyembah Jesus.

    Jesus lalu bejaku, “Aku datai ngagai dunya laban Aku deka ngakim, ngambika orang ke buta, meda, lalu orang ke meda, buta.”

    Sekeda orang Parisi ke semak Iya ninga nya, lalu bejaku ngagai Iya, “Kati kami tu buta?”

    Ku lalu Jesus bejaku ngagai sida, “Enti kita buta, kita tentu enda bedosa. Tang laban kita ngumbai diri ulih meda, dosa kita mengkang.”

    Tauka: John 9: 1, 6 - 9, 13 - 17, 34 - 38

    Lebuh Jesus benung bejalai, Iya tepedaka orang siku ke buta kenyau ari ada.

    Iya ngeludah ngagai tanah lalu ngaga tanah liat ngena liur Iya, lalu ngunsutka tanah liat nya ba mata orang nya, lalu bejaku ngagai iya, “Mupuk nuan, lalu basu mua nuan ba Letung Siloam.” (Reti ‘Siloam’ nya “Dikirumka”.) Orang nya mupuk, masu mua diri, lalu pulai baru sereta ulih meda.

    Bala pangan iya enggau orang ke udah meda iya minta sedekah sebedau nya, nanya, “Ukai enda iya tu ke selalu duduk minta sedekah?”

    Ku sekeda sida bejaku, “Iya meh nya.” Tang ku sida ti bukai, “Ukai, tang iya baka gamal orang nya.” Tang orang nya empu majak nyebut, “Aku meh tu.”

    Sida lalu mai orang ke udah buta nya ngagai orang Parisi.

    Nyadi Jesus udah ngaga tanah liat lalu ngeraika orang nya kena hari Sabat.

    Orang Parisi mega nanya orang nya, baka ni ku iya ulih meda. Ku iya madah ngagai sida, “Iya ngengkahka tanah liat ba mata aku. Aku empungas mua aku, lalu diatu aku ulih meda.”

    Sekeda orang Parisi lalu bejaku, “Orang nya ukai ari Allah Taala, laban Iya enda ngasika adat hari Sabat.” Tang ku sida ti bukai bejaku, “Baka ni ku orang ke bedosa ulih ngereja kereja ajih baka nya?” Sida lalu beserekang penemu enggau pangan diri.

    Nya alai sida lalu nanya orang nya baru, “Nama penemu nuan pasal orang nya? Mata nuan ke udah digeraika Iya.” Iya lalu nyaut, “Iya nabi.”

    Sida lalu nyaut iya, “Nuan tu bedosa kenyau ari ada. Kati nuan nguji ngajar kami?” Sida lalu muai iya ari balai gempuru.

    Jesus ninga sida udah muai iya, lalu lebuh Jesus udah tetemuka iya, Iya lalu nanya orang nya, “Kati nuan arapka Anak Mensia?”

    Iya lalu nyaut, “Sapa orang nya, Tuan? Padahka ngagai aku ngambika aku arapka Iya!”

    Jesus lalu bejaku ngagai iya, “Nuan udah meda Iya. Iya ke bejaku enggau nuan diatu meh Iya.”

    Orang nya lalu bejaku, “Aku arap, Tuhan!” Iya lalu nyembah Jesus.

    Jesus lalu bejaku, “Aku datai ngagai dunya laban Aku deka ngakim, ngambika orang ke buta, meda, lalu orang ke meda, buta.”

    Sekeda orang Parisi ke semak Iya ninga nya, lalu bejaku ngagai Iya, “Kati kami tu buta?”

    Ku lalu Jesus bejaku ngagai sida, “Enti kita buta, kita tentu enda bedosa. Tang laban kita ngumbai diri ulih meda, dosa kita mengkang.”

    No comments

    Post Top Ad

    Deka nemu berita ti benung #TRENDING tauka #VIRAL ninting hari:

    Post Bottom Ads