16 April 2019 - Hari Dua ba Minggu Kudus
Cari Berita

Advertisement

16 April 2019 - Hari Dua ba Minggu Kudus

Chief Editor | Berita Iban MY
April 16, 2019

Jesus lalu nyaut, “Orang ke deka diberi Aku roti tu, lebuh Aku udah nyepuhka roti tu ke dalam mangkuk.” - John 13: 21 - 33, 36 - 38

Bacha Ke Satu: Isaiah 49: 1 - 6

Pendingka aku, kita menua ti ba tebing tasik, kita ke diau jauh! Sebedau aku ada, TUHAN endang udah milih aku lalu ngeletak aku nyadika nembiak Iya.

Iya ngasuh leka jaku aku tajam baka pedang. Iya nyaga aku ngena jari Iya Empu Iya ngaga aku baka laja, tajam sereta sedia deka dikena.

Ku TUHAN bejaku ngagai aku, “Israel, nuan tu nembiak Aku. Ketegal nuan, orang deka muji Aku.”

Ku aku bejaku, “Aku udah gawa, tang pengawa nya nadai reti! Aku udah ngansingka pengering aku, tang nadai bulih utai. Tang taja pia, aku arapka TUHAN deka bejaku ngarika aku. Iya deka ngupah aku ketegal pengawa ti dikereja aku. Sebedau aku ada, TUHAN endang udah ngeletak aku mai bala nembiak Iya pulai baru, mai orang Israel ti udah pambar pendiau pulai baru. TUHAN meri aku basa. Iya meh nyadika pun pengering aku.”

Ku TUHAN bejaku ngagai aku, “Nembiak Aku, Aku bisi pengawa ti besai agi ti diasuh Aku kereja nuan. Nuan ukai semina deka mulaika kuasa ngagai orang Israel ti agi idup, tang Aku deka mega ngaga nuan nyadika penampak ke semua bansa, ngambika semua dunya diselamatka.”

Masmur Entara: Masmur 71: 1 - 2, 3 - 4A, 5 - 6AB, 15 & 17

Saut (peda 15b): Aku deka bejakuka pasal pengelepas Nuan.

Ke Satu
TUHAN, aku datai ngagai Nuan minta Nuan nyaga aku. 
Anang nejuka aku alah!
Laban Nuan lurus, nya alai tulung meh aku lalu lepaska aku. 
Pendingka aku, lalu selamatka aku!

SautAku deka bejakuka pasal pengelepas Nuan.

Ke Dua
Awakka Nuan nyadi pengelindung aku sereta nyadi kuta ti tegap nyaga aku, 
laban Nuan nyadika batu enggau kuta aku.
O Allah Taala aku, lepaska aku ari orang ke jai, 
ari kuasa orang ke merinsaka orang, enggau ari orang ke jai ati.

SautAku deka bejakuka pasal pengelepas Nuan.

Ke Tiga
TUHAN ti Pemadu Tinggi, aku manggaika pengandal ati aku ba Nuan.
Aku endang udah manggaika diri ba Nuan kenyau ari aku agi biak.
Aku udah ngarapka Nuan seumur idup. 
Nuan udah nyaga aku kenyau ari aku ada.

SautAku deka bejakuka pasal pengelepas Nuan.

Ke Empat
Aku deka nusui pasal pemadas Nuan. 
Aku deka bejakuka pasal pengelepas Nuan sepemanjai hari, 
taja pen aku enda nemu semua utai nya.
Nuan udah ngajar aku kenyau ari aku agi biak, 
lalu aku mengkang madahka pemadas pengawa Nuan.

SautAku deka bejakuka pasal pengelepas Nuan.

Aklamasi sebedau Injil:

Tabi ka nuan, Raja kami, ti ngasi ka Apai;
nuan di-iring ngagai regang nuan, 
baka domba ti jinak ti deka disayat.

Bacha Injil: John 13: 21 - 33, 36 - 38

Lebuh Jesus udah nyebut nya, ati Iya balat tusah, lalu ku Iya bejaku, “Enggau bendar Aku madah ngagai kita, siku ari bala kita deka nyual Aku.”

Sida murid lalu beperening ngagai pangan diri, enda nemu sapa ti ku Iya.

Siku ari sida murid, iya ke dikerinduka Jesus, bisi duduk ngimbai Jesus.

Simon Peter lalu ngepaika jari ngagai murid nya, minta iya nanya ngagai Jesus sapa ti ku Iya.

Murid nya lalu nyingitka diri ngagai Jesus, lalu nanya Iya, “Tuhan, sapa orang nya?”

Jesus lalu nyaut, “Orang ke deka diberi Aku roti tu, lebuh Aku udah nyepuhka roti tu ke dalam mangkuk.” 

Lebuh Iya udah nyepuhka roti nya, Iya lalu meri roti nya ngagai Judas anak Simon Iskariot.

Lebuh Judas udah nerima roti nya, Sitan lalu tama ngagai iya. 

Ku Jesus bejaku ngagai Judas, “Kereja jampat utai ti deka dikereja nuan!”

Nadai siku sida ke ba mija nya nemu kebuah Jesus nyebut nya ngagai Judas.

Sekeda sida ngumbai Jesus ngasuh Judas meli roti kena ngintu gawai, tauka meri duit ngagai orang ke seranta, laban Judas ngemataka sarang duit sida.

Nya alai lebuh Judas udah nerima roti nya, iya lalu pansut tekala nya. Hari endang udah malam.

Lebuh Judas udah mupuk, Jesus lalu bejaku, “Diatu Anak Mensia udah dimuliaka, lalu Allah Taala udah dimuliakabdalam Iya.

Enti Allah Taala dimuliaka dalam Iya, Allah Taala deka mega ngemuliaka Iya dalam Iya Empu, lalu ngemuliaka Iya diatu.

Anak, Aku semina enda lama aja agi enggau kita. Kita deka ngiga Aku. Lalu munyi ti udah dipadahka Aku ngagai orang Judah, baka nya mega Aku madah ngagai kita, ‘Kita enda ulih datai ngagai endur ti deka digagai Aku.’

Simon Peter lalu bejaku ngagai Iya, “Tuhan, ka kini ke Nuan?” 

Jesus lalu nyaut, “Diatu nuan enda ulih nitihka Aku ngagai endur ti deka digagai Aku, tang ila baru nuan nitihka Aku.”

Peter lalu bejaku ngagai Iya, “Tuhan, nama kebuah aku enda ulih nitihka Nuan diatu? Aku sedia deka nyerahka nyawa aku ketegal Nuan!”

Disaut Jesus, “Kati nuan amat sedia deka nyerahka nyawa diri ketegal Aku? Enggau bendar Aku madah ngagai nuan, sebedau manuk mengkukuk nuan udah besangkalka Aku tiga kali.”