17 April 2019 - Hari Tiga ba Minggu Kudus
Cari Berita

Advertisement

17 April 2019 - Hari Tiga ba Minggu Kudus

Staf @beritaibanMY
April 17, 2019

Sida lalu meri iya tiga puluh singkap duit pirak. - Matthew 26: 14 - 25

Bacha Ke Satu: Isaiah 50: 4 - 9A

TUHAN ti Pemadu Tinggi udah ngajar Aku utai ti patut disebut, ngambika aku ulih ngeringka orang ke lelak. 

Genap pagi Iya ngasuh aku gagit ati deka ningaka utai ti deka diajar Iya ngagai aku.

TUHAN udah ngasuh aku mereti, lalu aku enda angkat ngelaban Iya tauka ninggalka Iya.

Aku ngayanka belakang aku ngagai orang ke malu aku. Aku enda nagang sida, lebuh sida mechat aku, lebuh sida ngentun ragum aku lalu ngeludah mua aku.

Tang jaku pechat sida enda ulih ngemediska aku laban TUHAN ti Pemadu Tinggi nulung aku. 

Aku ngeringka diri natka pechat sida. 

Aku nemu diri enda ulih dipechat sida, laban Allah Taala semak aku, lalu Iya deka ngumbai aku nadai penyalah. 

Kati orang bisi berani bedawaka aku? Aram kitai sama mansang ngagai kot! Awakka iya bedawaka aku!

TUHAN ti Pemadu Tinggi deka bejaku ngarika aku. 

Nya alai, sapa ulih ngumbai aku udah ngereja penyalah?

Masmur Entara: Masmur 69: 7 - 9, 20 - 21, 30 & 32 - 33

Saut (peda 13c): Saut meh aku TUHAN, laban pengerindu Nuan endang besai.

Ke Satu
Aku udah dipechat 
lalu dibalut pemalu ketegal Nuan.
Ba kaban belayan aku, aku tu baka orang kampar. 
Ba kami sebilik, aku tu baka orang bansa bukai.
Pengangkun aku ke Rumah Nuan mau baka api. 
Jaku orang ke mechat Nuan, ninggang aku.

SautSaut meh aku TUHAN, laban pengerindu Nuan endang besai.

Ke Dua
Jaku pechat orang udah ngeruntuhka ati aku, lalu ati aku balat tusah. 
Aku udah ngadang orang deka sinu ati ke aku, 
tang nadai orang sinu ati ke aku. 
Aku andalka pengelantang, tang aku nadai nemu pengelantang.
Lebuh aku lapar, sida meri aku rachun. 
Lebuh aku aus, sida meri aku ai chuka.

SautSaut meh aku TUHAN, laban pengerindu Nuan endang besai.

Ke Tiga
Aku deka bepantun muji Allah Taala. 
Aku deka meri terima kasih ngagai Iya 
kena aku madahka pemesai kuasa Iya.
Lebuh orang ke kena tekan meda nya, sida deka gaga. 
Orang ke nyembah Allah Taala, deka diperansang.
TUHAN mendingka orang ke suntuk 
lalu ingatka bala nembiak Iya ke dalam rumah jil.

SautSaut meh aku TUHAN, laban pengerindu Nuan endang besai.

Aklamasi sebedau Injil:

Tabi ka nuan, Raja kami;
semina nuan aja ti bisi penyiru ke kami ti bepenyalah.

Tauka:

Tabi ka nuan, Raja kami, ti ngasi ka Apai;
nuan di-iring ngagai regang nuan, 
baka domba ti jinak ti deka disayat.

Bacha Injil: Matthew 26: 14 - 25

Udah nya siku ari sida ke dua belas, ke benama Judas Iskariot, mansang ngagai sida tuai imam lalu bejaku, “Nama utai ti deka diberi kita ngagai aku enti aku nyerahka Jesus ngagai kita?” 

Sida lalu meri iya tiga puluh singkap duit pirak.

Berengkah ari nya Judas belabuh begigaka peluang kena nyerahka Jesus ngagai sida.

Nyadi ba hari ti keterubah ke Gawai Roti Ti Enda Beragi, sida murid datai ngagai Jesus, lalu bejaku, “Dini endur alai Nuan deka ngasuh kami nyendiaka pemakai Gawai Paska ke Nuan?”

Ku Iya bejaku, “Mansang kita ngagai orang siku di nengeri, lalu sebut ngagai iya: ‘Ku Pengajar, Maya Aku nyau semak. Aku enggau bala murid Aku deka ngintu Gawai Paska ba rumah nuan.’”

Sida murid lalu ngereja nitihka asuh Jesus lalu nyendiaka pemakai Gawai Paska.

Lebuh hari nyau lemai, Iya duduk enggau sida dua belas iku.

Lebuh sida benung makai, Jesus bejaku, “Enggau bendar Aku madah ngagai kita, siku ari kita deka nyual Aku.”

Sida lalu tusah amat ati, lalu belabuh nanya Iya, udah siku-siku, “Ukai aku ti ku Nuan, Tuhan?”

Disaut Iya, “Orang ke nyepuhka roti ke dalam mangkuk nyereta Aku, nya meh orang ke deka nyual Aku.

Anak Mensia endang deka mati munyi ti disebut dalam Bup Kudus, tang naka meh penusah orang ke nyual Anak Mensia! Manah agi enti iya enda ada!”

Judas, ke nyual Iya, lalu bejaku, “Ukai aku ti ku Nuan, Pengajar?” Disaut Jesus, “Nuan empu udah madahka diri.”