22 April 2019 - Hari Satu dalam Minggu ngagai Octave Paska (Monday in the Octave of Easter)
Cari Berita

Advertisement

22 April 2019 - Hari Satu dalam Minggu ngagai Octave Paska (Monday in the Octave of Easter)

Chief Editor | Berita Iban MY
April 22, 2019

Tekala nya Jesus betemu enggau seduai iya, lalu bejaku, “Tabi ke seduai.”  - Matthew 28: 8 - 15

Bacha Ke Satu: Kereja Rasul 2: 14, 22 - 33

Tang Peter, ke bediri enggau sida ke sebelas iku, lalu bejaku enggau nyawa ti inggar ngagai orang mayuh: “Kita orang Judah, enggau semua kita ke diau di Jerusalem, awakka kita nemu utai tu, lalu pendingka utai ti disebut aku.

“Kita orang Israel, dingaka jaku aku tu. Jesus orang Nasaret udah dikirumka Allah Taala ngagai kita. Utai tu nyata ari kereja ajih, enggau kereja ti nyelai ti dikereja Allah Taala, ulih Jesus, ba bala kita. Kita empu nemu utai tu, laban utai tu nyadi ba bala kita.

Jesus tu udah diserahka ngagai kita nitihka pelan enggau penemu Allah Taala. Kita ngeregang lalu munuh Iya ngena jari orang ke ari luar Adat.

Tang Allah Taala udah ngangkatka Iya lebuh Iya udah ngelepaska Iya ari pemati, laban pemati nadai kuasa atas Iya.

Laban David udah bejakuka pasal Iya munyi tu: ‘Aku seruran meda Tuhan di mua aku. Laban Iya muak ari kanan aku, nya alai aku enda takut.

Nya alai ati aku gaga lalu dilah aku rami gaga, lalu aku deka diau dalam pengadang, laban Nuan enda ninggalka aku dalam dunya pemati, tauka nejuka Nembiak Nuan Ti Kudus, but.

Nuan udah nunjukka jalai pengidup ngagai aku. Nuan deka seruran enggau aku lalu ati aku deka penuh laban pengaga.’

“Menyadi, awakka aku bejaku enggau terang ngagai kita pasal aki kitai David. Iya udah mati lalu udah dikuburka, lalu kubur iya agi bisi ditu nyentuk ngagai diatu.

Laban iya endang nabi, iya nemu Allah Taala udah ngaga semaya ngena sumpah enggau iya madahka Diri deka ngasuh siku ari peturun iya nyadi raja.

Laban David nemu utai tu deka nyadi, nya alai iya bejakuka pasal pengangkat Kristus ari mati. Ku iya, ‘Iya enda ditinggalka di dunya pemati, lalu tubuh Iya pen enda mega but.’

Jesus tu ke udah diangkatka Allah Taala ari mati, lalu semua kami tu nyadika saksi nya.

Iya udah diangkatka muak ari kanan Allah Taala lalu lebuh Iya udah nerima Roh Kudus ti udah disemaya Apai, Iya nuang Roh Kudus nya ngagai kami, baka ti dipeda enggau didinga kita.”

Masmur Entara: Masmur 16: 1 - 2A & 5, 7 - 8, 9 - 10, 11

Saut (peda 1): Jaga aku, O Allah Taala. Aku ngarapka Nuan meri aku pengelikun.

Ke Satu
Jaga aku, O Allah Taala. Aku ngarapka Nuan meri aku pengelikun.
Aku nyebut ngagai TUHAN, “Nuan TUHAN aku.
Semina Nuan aja, TUHAN, ke dikemisi aku
lalu Nuan meri aku semua utai ti dipeguna aku.
Pengidup aku ba jari Nuan.

SautJaga aku, O Allah Taala. Aku ngarapka Nuan meri aku pengelikun.

Ke Dua
Aku muji TUHAN, laban Iya ngiring aku,
lalu lebuh malam hari ati aku empu ngajar aku.
Aku seruran nemu TUHAN bisi enggau aku.
Iya semak aku, lalu nadai utai ulih ngelebuka aku.

SautJaga aku, O Allah Taala. Aku ngarapka Nuan meri aku pengelikun.

Ke Tiga
Nya alai aku meri terima kasih sereta gaga ati, lalu aku berasai likun,
laban Nuan nyaga aku ari kuasa pemati.
Aku udah betuaika Nuan enggau ati ti tetap,
lalu Nuan enda ninggalka aku di dunya pemati.

SautJaga aku, O Allah Taala. Aku ngarapka Nuan meri aku pengelikun.

Ke Empat
Nuan nunjukka ngagai aku jalai ti nuju ngagai pengidup.
Ati aku gaga laban Nuan bisi enggau aku
lalu ati aku lantang belama iya.

SautJaga aku, O Allah Taala. Aku ngarapka Nuan meri aku pengelikun.

Alleluia: (peda Masmur 118: 24):

Alleluia, alleluia.
Tu meh hari ti udah digaga TUHAN;
aram kitai rami gaga lalu ngelantangka diri ba hari tu.
Alleluia.

Bacha Injil: Matthew 28: 8 - 15

Maria Magdalin enggau Maria ti siku nya lalu beguai-guai mupuk ari kubur nya, takut tang gaga ati, lalu belanda madahka sida murid Iya.

Tekala nya Jesus betemu enggau seduai iya, lalu bejaku, “Tabi ke seduai.”

Seduai iya lalu mansang ngagai Iya, megai kaki Iya, lalu nyembah Iya.

Lalu ku Jesus bejaku ngagai seduai iya, “Anang takut. Mupuk meh seduai, lalu asuh bala menyadi Aku mupuk ngagai Galili. Din sida deka meda Aku.”

Lebuh indu dua iku nya benung di rantau jalai, sekeda soldadu ke nyaga kubur nya mansang ngagai nengeri, lalu madah ngagai sida tuai imam pasal semua utai ti udah nyadi.

Lebuh sida tuai imam udah baum enggau sida tuai bansa, sida lalu meri duit ngagai sida soldadu nya.

Ku sida, “Padahka ngagai orang mayuh, ‘Sida murid Iya datai lebuh malam hari, lalu ngenchuri bangkai Iya, lebuh kami tinduk.’

Lalu enti tuan gabenor ninga pasal pekara tu, kami deka bejaku ngagai iya, ngambika kita enda kena penusah laban nya.”

Bala soldadu lalu ngambi duit nya, lalu ngereja nitihka asuh sida, lalu jerita nya ditaburka ngagai orang Judah nyentuk ngagai sehari tu.