3 May 2020 - Hari Minggu Ke-Empat Musim Paska -->
Cari Berita

Advertisement

3 May 2020 - Hari Minggu Ke-Empat Musim Paska

Admin | beritaiban@gmail.com
May 3, 2020

“Aku tu pintu. Barang sapa tama nengah Aku, deka diselamatka, lalu iya deka tama, lalu pansut, lalu nemu padang rumput.” John 10:9

Selamat pagi, Hari Minggu Ke-Empat Musim Paska ngagai semua bala menyadi dalam kristus.. 😇

Bacha Ke Satu: Surat Pasal Kereja Rasul 2: 14A, 36 - 41

Tang Peter, ke bediri enggau sida ke sebelas iku, lalu bejaku enggau nyawa ti inggar ngagai orang mayuh:

“Nya alai, awakka semua orang Israel nemu enggau terang: Jesus ke udah diregang kita, udah digaga Allah Taala nyadi Tuhan enggau Kristus!”

Lebuh orang mayuh ninga nya, ati sida balat tusah.

Sida lalu bejaku ngagai Peter enggau ngagai sida rasul ti bukai, “Menyadi, nama utai ti patut dikereja kami?”

Ku Peter bejaku ngagai sida, “Nesal ati ke dosa kita, genap iku kita, lalu dibaptisa dalam nama Jesus Kristus, ngambika dosa kita diampun, lalu kita deka nerima Roh Kudus nyadika pemeri ti diberi Allah Taala.

Semaya nya diberi ngagai kita, enggau ngagai anak kita, enggau ngagai semua orang ke jauh, iya nya semua orang ke dikangauka Tuhan Allah Taala kitai ngagai Iya.”

Peter besaksi ngagai sida ngena mayuh jaku bukai, lalu meransang sida. Ku iya, “Lepaska diri ari rebak ti jai tu!”

Sida ke arapka pesan iya, lalu dibaptisa.

Kira tiga ribu iku orang ditambahka ngagai bala sida sehari nya.

Masmur Entara: Masmur 23: 1 - 3A, 3B - 4, 5, 6

Saut (peda 1): TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

Ke Satu
TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.
Iya ngasuh aku belelak ba padang rumput ti galak
lalu nguluka aku ngagai ai ti tenang.
Iya ngasuh aku kering baru.

Saut: TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

Ke Dua
Iya ngiring aku nengah jalai ti ngena,
ketegal nama Iya.
Taja pen aku bejalai nengah darung kelemayang pemati,
aku enda takut, laban Nuan bisi enggau aku.
Pemalu enggau tungkat Nuan ngasuh aku likun.

Saut: TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

Ke Tiga
Nuan nyendiaka pengerami makai besai ke aku
di mua munsuh aku.
Nuan nata pala aku ngena minyak
lalu ngisi jalung aku penuh.

Saut: TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

Ke Empat
Aku nemu, pemanah enggau pengerindu Nuan
deka meruan enggau aku sepemanjai umur aku.
Lalu aku deka diau dalam rumah TUHAN
belama lama iya.

Saut: TUHAN pengibun aku. Aku nadai suntuk utai.

Bacha Ke Dua: 1 Peter 2: 20B - 25

Enti kita natka diri kena perinsa ketegal kita ngereja utai ti ngena, Allah Taala deka merekatka kita.

Laban kita udah dikangauka Allah Taala ngagai pemerinsa nya, laban Kristus udah mega merinsa ngarika kita, ninggalka siti teladan ke kita, ngambika kita nitihka singkang Iya.

Iya nadai kala bedosa. Lalu Iya nadai kala nipu orang.

Lebuh Iya dikeduan, Iya enda malas. Lebuh Iya diperinsa, Iya enda ngemba orang, tang Iya nyerahka Diri ngagai Allah Taala ke ngakim ngena pengelurus.

Iya udah mai dosa kitai dalam tubuh Iya ba kayu regang, ngambika kitai dilepaska ari dosa, lalu idup ke pengelurus.

Ulih bakal Iya, kita digeraika.

Laban kita udah tesat baka bedus, tang diatu kita udah dibai pulai baru ngagai Pengibun enggau Penyaga semengat kita.

Alleluia (peda John 10: 14)

Alleluia, alleluia.
Aku tu pengibun bedus ti badas, ku TUHAN.
Aku ngelala bedus Aku, lalu bedus Aku ngelala Aku.
Alleluia.

Bacha Injil: John 10: 1 - 10

Ku Jesus, “Enggau bendar Aku madah ngagai kita, orang ke enda tama ngagai kandang bedus nengah pintu, tang niki nengah jalai bukai, nya penchuri enggau perumpak.

Tang orang ke tama nengah pintu nya pengibun bedus.

Orang ke nyaga pintu, muka pintu ke iya. Raban bedus ninga nyawa iya, lalu iya ngangauka nama sida siku-siku, lalu nguluka sida pansut.

Lebuh iya udah mai semua bedus iya pansut, iya lalu bejalai dulu ari sida, lalu sida nitihka iya, laban sida ngelala munyi nyawa iya.

Sida enggai nitihka orang bukai, tang deka rari ari orang nya, laban sida enda ngelala munyi nyawa orang nya.”

Jesus nyebut sempama tu ngagai sida, tang sida enda meretika utai ti disebut Iya ngagai sida.

Nya alai Jesus lalu bejaku baru ngagai sida, “Enggau bendar Aku madah ngagai kita: Aku tu pintu ke raban bedus.

Semua orang ke udah datai dulu ari Aku nya penchuri enggau perumpak, tang bedus enda mendingka sida.

Aku tu pintu. Barang sapa tama nengah Aku, deka diselamatka, lalu iya deka tama, lalu pansut, lalu nemu padang rumput.

Penchuri datai laban iya semina deka ngenchuri, munuh enggau ngerusak. Aku datai ngambika sida bulih pengidup, pengidup ti belipat-lipat.

BESAMPI KITAI: Amen 🙏